Jalan-Jalan ke Singapore Part 1

Pertama kali pergi ke luar negeri nih. Jadinya excited banget. Abis beli tiket jakarta-singapore pp dari AA tahun lalu, big sis mulai cari tau tentang singapore. Gak lupa tentunya bikin paspor yang kudu wajib punya kalo kita mau ke luar negeri.

Nah, hasil dari cari2 tentang singapore, big sis dan temen-temen pun mulai nyusun itinerary yang sangat “flexible”. Kenapa? Karena awalnya pun, kami udah mikir agak susah untuk sesuai dengan itin karena kami pergi ber11 yang tentunya tiap orang punya keinginannya masing-masing. Jadi, dari awal pun, kami udah bilang, kalau ada yang mau pergi ke suatu tempat dan ninggalin grup, ya udah, feel free to do it. Dan itin ini terbukti langsung berubah di hari pertama kami sampai. Hehehe.

Hari keberangkatan, Kamis, 31 Mei 2012.

Berangkat ke bandara Soekarno Hatta sekitar jam 5 pagi, karena gak macet, sampe terminal 3, jam 6 kurang, langsung ke bagian AA buat ngurus bagasi sama bayar airport tax IDR 150000.

Habis itu langsung ke ruang tunggu, sebelum ke ruang tunggu ada bagian imigrasi yang bakal cap paspor kita, sama seperti biasa kayak di penerbangan domestik, ada yang bakal cek tas yang dibawa di kabin juga cek body kita. Jangan bawa cairan lebih dari 150 ml ya ke kabin pesawat, ntar disita.

Pesawatnya berangkat jam 7, perjalanannya sebenernya sekitar 2 jam, cuma karena singapore waktunya kayak WITA, lebih cepet sejam dari WIB, maka kami nyampe ke singapore sekitar jam 10.

Sewaktu di pesawat, dibagiin kartu imigrasi, untuk mengisi waktu, menurut big sis, isi di pesawat aja si, soalnya temennya big sis ada yang tidur di pesawat, gak ngisi, akhirnya pas di imigrasi singapore, disuruh keluar dari antrian imigrasinya buat isi kartunya dulu.

Pas sampe di changi, langsung kagum sama bandaranya, bagus. Indonesia harus mulai renovasi bandara-nya nih biar “wajah depan” negara nya terlihat bagus.

Nah, pertama kami pada pipis dulu di toilet bandara nya, di sini, petugas di bandara nya gak ngijinin kami bergerombol di depan toilet buat nungguin temen yang masih di toilet, kami disuruh terus jalan ke arah pemeriksaan body n baggage gitu. Dan, ternyata gosip kalau petugas bandara singapore itu rada ketus bener nih, gak ada senyum, suruh cepet2, ya begitulah. Abis dari pemeriksaan ini, kami jalan terus sampe ke bagian imigrasi, kagum lagi karena banyak banget petunjuk arah nya, gak bakal nyasar deh. Di bagian imigrasi, big sis cuma ditanyain berapa lama tinggal di singapore (again, petugasnya ketus bener >_<). Lalu, kartu imigrasinya bakal di kasih “sebagian” ke kita lagi buat ntar, waktu keluar dari singapore, kita kasih balik ke bagian imigrasi nya. Jadi, jangan dihilangin nih.

Nah, abis itu ketemu deh tempet ngambil bagasinya, ambil bagasi, keluar deh dari bandara. Satu hal yang aneh, kami gak dicek loh, beneran ngambil bagasi kami apa bukan, keamanannya kurang nih. Untung tas kami gak ada yang hilang. >_<

Di bandara, big sis beli sim card SingTel SGD 28. Aktifin paket bb seminggu, pulsa nya masih sisa. Bisa buat telpon yang lain kalo nyasar atau kepisah. Dengan paket bb ini, big sis juga bisa browsing, jadi gampang kalo mau akses situs gothere.sg di mana pun. Situs ini oke banget lo buat nyari how to go there nya di singapore, tinggal masukin dari mana mau ke mana, ntar muncul deh how to go nya. Naek MRT jalur apa atau bus nomor berapa. Kebantu banget ama situs ini waktu di singapore.

Dari bandara ke penginapan, kami naek taksi, 1 taksi bisa berempat, abis sekitar SGD 22 untuk 4 orang. Kami nginep di Five Stones Hostel (FSH) yang menurut big sis recommended banget kalo perginya bareng temen-temen. Lokasinya deket sama clarke quay, tinggal jalan kaki nyampe deh di clarke quay, yang artinya deket juga sama MRT Clarke Quay nya. Lalu sebelum nyampe clarke quay nya juga ada tempet makan songfa bakut teh yang nyam-nyam banget. Recommended place to eat bakut. ^^b Yang paling asik dari hostel ini, hostel nya kan terletak di lantai 2 dan 3 gedungnya tuh, nah keluar lantai 1 gedungnya ini, langsung di depannya ada halte bus. Hostelnya bersih, nyaman, resepsionis nya juga ramah. Recommended place to stay at singapore together with your friend. b^^b Sarapannya sih standar roti sama sereal gitu. Tapi, lumayan buat ngeganjel perut sebelum makan siang atau brunch. Hohoho. Kalau buat keluarga si mungkin kurang nyaman, soalnya konsepnya memang buat backpacker gitu dan mereka juga nggak nerima tamu anak-anak. Kamar tempet kami menginap nih.

Lanjut ke cerita, sampe di FSH, urus check-in, naruh tas, lalu kami langsung jalan ke MRT clarke quay, mau ke chinatown. Sebenernya si, kalo mau ke chinatown, bisa naik bus dari depan FSH, berhentinya bisa tepat deket maxwell food centre sama buddha tooth relic temple, cuma karena pada mau beli ezlink dulu, jadi kami ke stasiun MRT deh. Sampe di sini, kagum lagi ama MRT nya. Selama liburan di sini, kagum bener deh ama transportasi di singapore. b^^b jalur MRT nya jelas, bus juga jelas. Apalagi ada situs gothere.sg.

Di Chinatown, makan siang di people park food court nya lalu jalan kaki ke buddha tooth relic temple, lanjut ke sri marriaman temple, lalu balik lagi ke clarke quay. Di sini kami makan es krim turki yang nyam2 nih. Harganya emang agak mahal SGD 3 tapi rasanya unik banget, ada semacam rasa “jelly” yang gak ada di es krim lain. Lalu, pedagangnya juga seperti biasa, jahil gitu sama pengunjungnya. Makan es krim sore2 di pinggir sungai itu nikmat.

Abis dari clarke quay, kami naek MRT lagi ke Geylang buat makan bubur kodok nya yang terkenal. Dan karena Geylang ini memang red light district nya singapore, liat banyak “ayam” deh. Pulang dari Geylang, kami balik ke FSH dulu, mandi, abis itu jalan lagi ke Clarke Quay, waktu malem emang lebih bagus nih di sini. Pulang sekitar jam 10, tidur deh.

Note hari ini:

* bawa pulpen ke pesawat buat ngisi kartu imigrasi, isi di pesawat aja buat ngisi waktu, potongannya disimpan baik-baik buat pulang nanti.

* kalo ber-4, naek taksi dari bandara ke arah kotanya mungkin pilihan yang baik, mengingat barang yang dibawa cukup banyak, kalo sendiri sih, naek MRT aja, lebih murah. Dari changi turun di tanah merah, baru lanjutin perjalanan lagi. Soalnya, MRT dari changi, jalurnya Cuma changi ke tanah merah balik lagi ke changi, tanah merah lagi, gitu terus.

* kalo pergi nya sendiri atau bareng temen-temen (bukan family trip), nginep di FSH recommended kok.

* kalo udah di stasiun MRT dan bingung mau ke mana, liat aja peta locality nya, peta yang nunjukin tempet2 apa aja yang ada di dekat stasiun MRT tersebut. Petunjuk arah keluarnya juga diliatin, jadi tau, lebih deket keluar lewat mana kalau mau ke suatu tempat gitu.

* kalo ke Clarke Quay, bagusan malem. Jangan lupa coba es krim turki nya y, menurut big sis sih, lebih berkesan dari one dollar ice cream yang terkenal di singapore.

* kalau bingung cara pergi ke suatu tempat, buka gothere.sg aja, gampang pake nya, lengkap informasinya.

By : Big Sis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s