Curry Rice di Curry House Coco Ichibanya

Hello, readers.
Kali ini, big sis mau cerita tentang tempet makan baru di mall Grand Indonesia, Curry House Coco Ichibanya.

Konon si katanya, tempet makan ini terkenal banget di luar negeri, outlet-nya udah ada di banyak negara dan kali ini akhirnya buka di Jakarta. Berawal dari big sis yang ngeh sama resto ini di hari soft opening nya, yang waktu itu cuma nerima tamu undangan, lalu berlanjut denger rekomendasi dari temen big sis yang bilang curry rice nya enak parah, maka pas jam makan siang kantor, big sis ngajak temen-temen big sis ke sini.  Hanya berhasil ngajak satu orang, tapi big sis dan temen big sis (kita panggil saja dia Mio) tetep berangkat.

Sampai di sana, tempetnya udah rame, udah ada waiting list, maka big sis pun ikut daftar waiting list dan nunggu duduk manis di kursi mall yang pas ada di depan resto nya. Big sis nunggu agak lama dan sadar padahal masih ada meja kosong di dalem, jadi big sis pun tanya ke waitress nya dan dia bilang maaf karena owner lagi minta buat nahan customer terlebih dahulu. Big sis langsung kaget, what? nahan customer gak boleh masuk?, big sis udah mau pergi aja ni, mana udah laper belum makan siang, denger jawaban kayak gini. Cuma Mio bilang ya mungkin karena masih baru, manajemen service nya belum bagus, belum terbiasa, kita tunggu sebentar lagi aja. Ya udah, big sis nurut, dan gak lama, big sis pun dapet meja. Tempetnya tidak begitu luas, tapi hampir semua meja terisi, waiter/waitress nya terlihat sedikit dan mungkin inilah penyebab service nya yang lama.

coco edit

Pilihan menunya bisa dibilang tidak terlalu beragam, cuma curry rice dengan pilihan topping meat, seafood, vegetable atau omelette rice. 

Kecuali omelette rice, kita bisa customize nasi dan sausnya.
Untuk nasi kita bisa pilih 150 gram(harga minus 5k), 250 gram (harga standar), 350 gram (tambah 10k), 450 gram (tambah 20k) atau 550 gram (tambah 30k).
Untuk saus kita bisa pilih tingkat kepedasan-nya, mild, standar, dan level 1-5.
Kita juga bisa pilih additional topping dengan harga mulai dari 15k.

Setelah melihat-lihat menu, akhirnya big sis memutuskan untuk memesan chicken cutlet omelette rice (75k) dan ice tea (10k). Sebenarnya ada paket plus salad dan minuman 25k saja, tapi big sis tidak mencobanya karena takut porsi curry rice nya sudah terlalu banyak. Mio tadinya galau pesen yang hamburg atau beef sampe akhirnya dia mutusin pesen yang beef curry, nasi standar, level pedas 4 (65k) dan tambahan topping tuna (15k), minumnya sama kayak big sis, ice tea.

Pesanannya agak lama baru dateng dan big sis ngeluh lagi sama Mio, kok bisa lama ya, bukannya harusnya simple ya bikin curry rice itu, nasi udah siap, saus udah siap, tinggal siapin topping, atur di piring. Ya kayaknya si gak ribet dibanding menu lain. Dan Mio dengan entengnya bilang, elu udah laper banget ya? Wkwkwk, ok d, iya iya, kayaknya emang gak selama itu, big sis kelaperan aja. >_<

tissue asinan

Sambil menunggu, kami ngobrol-ngobrol sambil perhatiin apa yang ada di meja, yang menarik perhatian big sis adalah tisue dan asinannya. Tidak seperti biasa, tisue nya seperti terbuat dari kertas minyak. *So what, big sis? ya gak apa-apa juga si, lagi cerita aja. Hehehe* Yang bikin penasaran big sis adalah asinannya, terbuat dari apakah asinan merah ini?

Tak lama pesanan kami pun datang. Yippie….

ice tea

Ice tea, rasa teh nya cukup enak, berasa kental dan bukan teh yang terus menerus diseduh dengan ditambah airnya. *ya iyalah big sis*

chicken omelette rice

Ini pesanan big sis, nasi yang dibungkus omelette, disiram saus curry lalu ditambah potongan ayam goreng bagian dada. Rasa ayamnya standar, biasa aja. Omelette nya lembut, gak kering, pas. Saus curry nya juga berasa enak. Big sis bukan penggemar curry tapi menurut big sis ini lumayan enak. Paduan nasi dan kelembutan telur, saus curry serta potongan ayam. Enak juga.

meat curry rice and tuna

Ini pesanannya Mio, Beef curry rice dengan tambahan topping tuna. Tadinya big sis pikir menu yang big sis pesen udah enak tapi ternyata ini lebih enak. Emang si gak ada omelette lembut itu tapi rasa saus level pedas 4 ini bikin jadi gak enek. Lalu dagingnya pun empuk banget. Dan tuna nya pun ternyata cocok dimakan bersama saus curry nya.

Puas juga makan di sini, porsi nya besar, rasanya lumayan enak. Lain kali big sis mau coba varian lain ah, pake topping yang lain. Oh iy, hampir lupa, asinan nya ternyata enak juga dimakan sama curry rice nya. Dan setelah big sis mencoba menerka-nerka apakah asinan ini, tomat atau pepaya atau mungkin buah lain, *si Mio bahkan sempet ngusulin ini mungkin jahe ==”*, akhirnya kita nanya ke waitress nya, asinan apa ini? Jeng Jeng ….. Mbaknya bilang ini lobak. Wow… ya si, big sis ketipu sama warna merahnya. Emang don’t judge book by the cover ya. Kalo dirasa bener-bener si, emang ada garing lobaknya.

Ada satu yang big sis gak suka abis makan di sini, rasanya seluruh badan bau curry. Hmmm… lain x jangan hari kantor deh…

By : Big Sis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s