Chir Chir Fusion Chicken Factory – PIK

Kali ini aku mau review tentang resto yang dulu sempet happening. Sekarang sepertinya juga masih sih, soalnya kalo kebetulan lewat situ, antriannya masih panjang. Chir Chir Fusion Chicken Factory, ini ayamnya Korean style gitu, mirip kayak chimaek (chicken maekju – chicken with beer) kalo di Korea. Cuma rada fusion, ada yang dicampur sama pasta, sama keju. Dulu waktu ke Korea, pernah nyobain Chimaek di sana, dan berasa kalo ayam goreng ala korea tuh enak banget, juicy, dibumbui dengan tepat terus ditemani sama banchan khas korea (kimchi lobak tapi yang nggak spicy) jadi makan gorengannya banyak tetep nggak enek dan nggak berasa oily terus ditemenin beer (ini optional sih) enak banget. Jadi waktu tau ada resto yang mengusung Korean chicken style, jadi mau nyobain banget.

So, sepulang kerja, Lil Sis, Miss pepz, and Incezz pergi ke PIK buat nyobain chir chir ini. Miss Pepz dan Dek Cantikz sih sebenernya udah pernah nyobain, dulu aku nggak bisa ikut soalnya lagi atit, dan menurut mereka sih enak banget, beuhhh jadi tambah pengen nyobain kan… Jadi sesampainya di sana, udah hampir jam 7 gitu. Dan ternyata masuk waiting list , dan antriannya lumayan lama. Untung ada kursi kursi unyu di depan jadi bisa duduk duduk sambil ngeliatin mobil yang lewat dari tadi itu itu aja, supir supir pada nyariin parkir kayaknya, secara parkir di PIK susahnya minta ampun, kita perginya waktu malam Sabtu lagi.

So, Chir Chir ini lokasinya di PIK(Pantai Indah Kapuk), bagi anak gaoel Jakarta pasti pada tau PIK itu dimana, Chir Chir ini sendiri lokasinya di Ruko Garden House, di sebelahnya Seorae. Nah, sambil nunggu giliran, kita udah lihat lihat menu dulu dan milih mau makan yang mana. Karena emang lagi rame, jadi masnya suruh pesen dulu, biar nanti kao udah dapet tempet duduk, nggak lama nunggu makanannya keluar. Kita udah mutusin mau pesen Garlicky Tender, ini menu favorit Miss Pepz, Ayam goreng boneless ditaburi fried garlic. Terus 1 menu lagi rencananya mau cobain yang roasted, but apa daya, ternyata udah sold out, kata masnya sih yg roasted biasanya terbatas, jadi cepet habis, kalo mau telepon dulu biar disisakan. So, akhirnya atas saran masnya kami pun memesan Nest Snow ini salah satu menu fusionnya, jadi ayam goreng, pake saus keju manis gitu sama ada whipped cream nya. Penampakan di menunya sih lumayan kece.

Jadi after 30 menitan, kita pun akhirnya masuk. Dapat tempat duduk di deket pintu, dan ternyata ada yang lagi birthday di dalem, so the suasana di dalem itu berisik banget, mungkin ditambah minuman alkohol jadi rada fly dikit, kalo ketawa kenceng pisan euy.. Udah duduk manis di dalem, ditanyain mau minum apa, karena kita ber3 lagi seterezzz, so kami pun memilih Beer Bucket (bali Hai 5 botol) harganya cuma 100K sis, murce kan… Rencana sih mau pesen Chir Cream Beer, Beer diatasnya ada whipped cream gitu, signature di sana, cuma mahal ternyata, 1 gelas 100rb , ini 100rb udah bisa minum buat ber3….

cc-1

Peralatan Makan

Jadi di chir chir ini kita dikasih 1 piring kecil, 1 sendok, 1 garpu, sama 1 jepitan. Jepitan ini fungsinya biar makan ayamnya nggak udah pake tangan, nggak kotor deh tangannya, dijepit aja pake itu jepitan, intinya fungsinya jadi perpanjangan tangan kita lah. Dulu di Korea, juga makan chicken ada jepitannya kayak gini. Lucu banget. Nah, untuk bunganya itu dekorasi aja ya, kebetulan sambil nunggu giliran masuk, ada anak kuliahan gitu jualan bunga katanya buat charity, jadi Miss Pepz beli deh, lumayan buat dekorasi foto. Hahahaha

cc-3

Beer Bucket

cc-4

Nest Snow

Penampakannya oke kan, cantik gitu, siantara saos putihnya ada warna warni cerah. But aku ternyata nggak suka. Menurut aku sausnya nggak enak.Ayamnya juga bagian dada danitu dry banget. Aku nggak suka…

cc-2

Garlicky Tenders

Untuk ayam goreng bawan gputih ini enak. kalo dapet bagian pahanya enak, karena juicy dan perpaduan dengan garlicnya enak. But kalo dapet yang dada, sama seperti comment aku di atas, dry banget ngalahin gurun sahara. But the taste is good. Menu ini sebenernya ada 2 jenis, boneless atau with bone, dan kami memilih yang boneless. MUngkin bisa ditambah pilihan paha dada kali ya, kalo ada aku mau pilih paha aja. Dada nya not good lahhh.

So, overall aku sukses deh nyobain chir chir nya. It’s bellow my expectation. Kalo ke sana lagi pengen banget nyobain roasted chickennya. Nggak mau nyobain yang fusion fusion lagi. Mau coba yang fried chicken yang rasa lain tapi bisa request paha aja nggak ya. Hahahaha..

By. Lil Sis

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s